Chairil Anwar, Sutardji Calzoum Bachri, Denny JA: Tiga Penyair yang Melakukan Lompatan Besar Dunia Puisi Indonesia

 51 total views

Rangkuman Berita

Read More

Chairil Anwar, Sutardji Calzoum Bachri, Denny JA: Tiga penyair yang melakukan lompatan besar Dunia Puisi Indonesia

Dosen dan penyair DR Ipit Saefidier Dimyati menilai di Indonesia ada tiga penyair yang melakukan lompatan besar dalam karyanya. Ketiga penyair itu adalah Chairil Anwar, Sutardji Calzoum Bahri, dan Denny JA. Lompatan itu artinya ketiga penyair tersebut melahirkan karya yang berbeda dengan generasi sebelumnya sehingga memberi warna tersendiri kepada kesusastraan Indonesia.

Ipit mengatakan pengamatannya tersebut pada wawancara bertajuk Ngobrol Bareng Penulis yang tayang pekan ini di kanal SatupenaTV di YouTube.

Menurut Ipit Saefidier Dimyati, doktor sosiologi antropologi dari UNPAD ini, Chairil Anwar pada zamannya berani mendobrak struktur puisi ketika itu. Dia menulis puisi secara bebas. Tidak terikat pada pakem-pakem pola pantun. Chairil keluar dari kebiasaan itu. Hal ini sangat jelas terlihat pada karya Chairil Anwar.

Penyair kedua yang melakukan lompatan besar dalam berkarya adalah Sutardji Calzoum Bahri. Ketika itu apa yang dilakukan oleh Sutardji sangat spektakuler dan menggemparkan.

Menurut dosen Institut Seni Budaya Indonesia (ISBI) Bandung ini, Sutardji berusaha mengatasi pengaruh Chairil Anwar dengan kembali ke semangat mantra. Puisi yang ditulis Sutardji terlihat lekat dengan mantra, yang meniru bunyi-bunyian yang kadang-kadang tidak mengandung arti. Di sini kelihatan sekali Sutardji menghindari kata-kata hanya sebagai saluran ide.

Penyair terakhir sampai saat ini yang melakukan lompatan besar dalam karyanya adalah Denny JA. Menurut Ipit, Denny menulis dan menawarkan gagasa puisi esai yang ditulisnya. Perbedaan utama puisi esai dengan puisi sebelumnya adalah Denny membaurkan antara fiksi dan fakta dalam badan puisi atau pun dalam catatan kaki.

Gagasan puisi esai ini terus menggelinding sampai sekarang dan makin banyak orang menulis puisi esai.

Sebelumnya belum ada puisi yang secara tegas dikaitkan dengan sebuah peristiwa atau fakta melalui catatan kaki.

Program Ngobrol Bareng Penulis sudah berlangsung 2 tahun lebih. Setiap bulan ada dua penulis yang diwawancarai oleh Jonminofri dan Amel Fitriani yang menjadi host pada program yang ditayangkan di kanal SatupenaTV.

Sampai saat ini sudah 100 profil penulis direkam dan ditayangkan melalui SatupenaTV. Sebagian di antaranya dalam bentuk liputan ke rumah penulis. Mereka adalah Sutardji Calzoum Bachri, Butet Kartaredjasa, dan Remmy Silado.

Selain itu, SatupenaTV juga membuat profil penulis dalam bentuk dokumenter seperti Sutan Takdir Alisjahbana, Mochtar Lubis, Chairil Anwar, dan Buya Hamka.

Namun, sebagian besar penulis diwawancarai langsung via zoom. Hingga pekan ini sudah 62 penulis yang sudah diwawancarai langsung.

Nama-nama besar yang pernah diwawancarai secara langsung antara lain, Nasir Tamara, Denny JA, Abdul Hadi WM, Eka Budianta, Prof Komarudin Hidayat, Seno Gumira, Berthold Damshäuser, Afrizal Malna, dan lainnya.

Semua profil penulis tersebut bisa dinikmati melalui kanal SatupenaTV.

Sedangkan wawancara dengan penyair Ipit dan akun Satupena TV soal para penulis Indonesia, bisa dilihat di link di bawah ini.
https:

https://youtube.com/@satupenatv6035?si=ihP58dP-KPpSNtgOuuyy

(Jonminofri)

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *