Klarifikasi Tegas : BPR Kerta Raharja Bantah Kredit Macet Rp. 90 Miliar Lebih

 57 total views

Beberapa jam yang lalu publik dikejutkan dengan adanya pemberitaan di beberapa media online mengenai BPR Kerta Raharja yang dikabarkan “sakit parah” dengan kredit macet mencapai Rp 90 miliar lebih menimbulkan kegaduhan diruang publik.

Read More

Menanggapi hal tersebut, Direktur Utama BPR Kerta Raharja, Ir. H. Aef Hendar Cahyad, angkat bicara dan menegaskan bahwa klaim tersebut tidak mencerminkan kondisi sebenarnya.

H. Aef Hendar Cahyad menjelaskan bahwa kondisi keuangan BPR Kerta Raharja masih cukup baik, didukung oleh data-data yang tersedia dan laporan triwulan yang telah dipublikasikan secara online. Ia pun menyoroti bahwa klaim mengenai kredit macet sebesar Rp 90 miliar lebih tidak memiliki dasar yang jelas.

Lebih lanjut, H. Aef Hendar Cahyad menjelaskan bahwa dalam konteks kolektibilitas kredit, terdapat lima kategori yang digunakan.

Kategori pertama adalah “lancar”, yang merujuk pada kredit yang belum melewati 30 hari. Kategori kedua adalah “dalam pengawasan khusus DPK”, yang meliputi periode 30 hari plus satu sampai 90 hari.

Selanjutnya, kategori “kurang lancar” adalah dari tiga bulan plus satu sampai empat bulan, sementara “diragukan” dari 120 hari plus satu sampai 180 hari.

Kategori terakhir adalah “macet”, yang merujuk pada kredit yang telah melewati 120 hari plus satu sampai satu tahun.

H. Aef Hendar Cahyad menekankan bahwa klaim tentang kredit macet sebesar Rp 90 miliar lebih sangatlah tidak akurat. Dalam aturan yang berlaku, kredit baru dianggap macet setelah melewati periode 12 bulan ditambah satu.

Di tengah kondisi relaksasi yang memengaruhi banyak BPR lainnya, BPR Kerta Raharja menunjukkan komitmennya untuk menjaga stabilitas keuangan. Hal ini dibuktikan dengan implementasi Pencadangan Penghapusan Aset Produktif (PPAP) untuk mengatasi kredit bermasalah.

PPAP ini mencakup pencadangan 100% untuk kredit macet, menunjukkan komitmen BPR Kerta Raharja untuk mematuhi aturan yang ditetapkan oleh OJK (Otoritas Jasa Keuangan) dalam mengelola kredit bermasalah dengan baik.

BPR Kerta Raharja menegaskan bahwa klaim mengenai “kesehatan parah” dan kredit macet yang beredar tidak benar. Dengan penjelasan yang komprehensif dan komitmen untuk mematuhi regulasi OJK, BPR Kerta Raharja menunjukkan bahwa mereka masih dalam kondisi yang baik dan siap menghadapi tantangan di masa depan. ***

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *