“Kejaksaan Negeri Praya Mulai Memeriksa Kasus Dugaan Pungli Isbat Nikah Gratis Untuk Warga Miskin Desa Labulia ?!”

  • Whatsapp

 95 total views,  1 views today

Praya (NTB) Global investigasinews.com
Kepala Kejaksaan Negeri Praya melalui Kasi Tindak Pidana Khusus mulai memanggil, memeriksa dan meminta keterangan orang orang yang mendengarkan, melihat dan mengetahui, serta terlibat dalam perkara dugaan tindak pidana pungli pada program isbat nikah gratis (Prodio) untuk warga miskin Desa Labulia yang diadakan oleh Pengadilan Agama Praya di Aula Kantor Desa Labulia pada Pebruari 2021.
Pemanggilan dan pemeriksaan itu atas dasar adanya laporan warga masyarakat. (27-9-2021)

Read More

Dugaan pungli ini menjadi perhatian publik dan viral di Medsos setelah adanya surat terbuka yang disampaikan oleh Akun FB. Jurnapolisi id dan Amaq Benet kepada Presiden, Kapolri dan Kejaksaan Agung yang meminta untuk ditindak lanjuti dan di proses sesuai hukum. Ujar Lalu Subadri

Beberapa Kadus yang dimintai keterangannya oleh awak media membeberkan bahwa benar pada bulan Pebruari 2021 ada Isbat nikah yang Prodio di kantor Desa Labulia untuk warga miskin. Dan pada isbat nikah gratis itu dipungut biaya sebesar Rp. 250.000 perpasangan suami istri atas dasar perintah Kades. Dan warga sendiri yang langsung membayarnya ke bendahara Panitia Isbat nikah di kantor Desa. Jelasnya.

Para Kadus membantah, bahwa Keputusan dan kebijakan Kades untuk memungut uang itu bukan atas kesepakatan bersama Kades, para Kadus dan warga. Sebab para Kadus tidak pernah adakan rapat atau diajak rapat bersama warga dan Kades untuk membahas atau menyepakati adanya pungutan itu. Sehingga Pungutan itu murni atas dasar keputusan dan kebijakan Kades sendiri. Bebernya.

Pungutan itu adalah perintah Kades langsung kepada para Kadus untuk disampaikan ke warga yang mau ikut isbat nikah. dan Jika benar ada kesepakatan, maka timbul pertanyaan kapan dan dimanakah kita buat kesepakatan? Mana notulen rapat dan berita acaranya??

Maaf.,..Kalau kita tidak ikut dan laksanakan perintah Kades kita takut dapat Surat Peringatan (SP) Keluh para kadus

Kami bersama warga terus akan mengawal kasus ini sampai ada yang menjadi tersangka. Sebab ini sudah menzolimi warga miskin. Tegas Subadri.

Sementara itu I Gusti Putu Suda Adayana SH. Kasi Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Negei Praya belum bisa dikonfirmasi. Dan hingga berita ini dimuat belum memberikan keterangannya. (GIN NTB)
.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *